28.10.07

"...your the one for me, FATTY...."

Kemaren ketemu temen satu kelompok, omong punya omong ternyata dia penggemar berat fashion. Sedih, soalnya sejak berkuliah sampe sekarang i gain 10 Kilos, dan itu membuat saya menjadi kesulitan ketika harus deal with every fashion product, khususnya pakaian.

Bukan apa-apa, waktu usia 11 tahun ayah saya memasukkan saya ke sekolah kepribadian. Itu karena gaya busana saya sangat tidak sedap dipandang mata. I was tomboy that time, waktu itu baju kebesaran saya adalah celana kodok dari bahan jeans. Waktu itu modelnya lagi hangat-hangatnya. Tidak cukup disitu, ayah saya kemudian mulai –memaksa- berlangganan majalah wanita dewasa, sebut saya DEWI dan COSMOPOLITAN adalah satu dari sekian banyak dan setiap iklan di majalah DEWI sukses memenuhi tembok kamar saya waktu itu menjadi wallpaper.

Masuk sekolah menengah saya mulai peduli –sekali- dengan penampilan. Waktu cewek-cewek seumur saya belum tahu gimana cara mengaplikasikan eye liner saya udah sering pake, malah ketika di sekolah lanjutan hidup saya tidak pernah lepas dari yang namanya maskara, its like my religion cant live withou pokoknya!. Gak hanya itu, saya juga mulai rajin hunting baju lucu –sebenernya ayah saya sih-, mulai matchin-in celana, sepatu, tas, what so ever lah. Kalo inget itu saya selalu merasa ”gue tua banget waktu itu”. Gimana nggak?! Cewek-cewek lain kalo kondangan santai aja sementara saya selalu sibuk dengan sepatu berhak tinggi dan gaun adibusana-wannabe. Hhahahaaa...

Sayang banget, sekarang saya dah gak begitu memperhatikan penampilan lagi (diperkuat dengan komentar nyokap). Its not easy to find a fit and cute dress in my size. Kaos-kaos lucu selalu saja berukuran extra small, jeans nyetrit?!!!! Duh gak kebayang deh kalo pake itu apa kata dunia. Sad, sad, sad. Kalo dulu saya selalu ngefans dengan baju kerah Sabrina, lengan u can see anything, dan mini skirt, now u can see me wearing the “first t-shirt I can see on the self” dan “my yesterday jeans”.

Bukannya saya nggak peduli, saya cuman gak mau terjebak sama apa yang dianggap ”GOOD” oleh media dan masyarakat, beside nggak gampang juga kan nurunin berat badan dalam aktivitas yang padat dan tingkat stress yang tinggi. Dan saya rasa, saya nggak punya cukup nyali itu jadi anoreksist, bulimic bahkan ngobat demi badan oke. Food always be a good solution for me (now you know why?!)

Lose weight?! Pasti selalu jadi harapan saya sekarang disamping kelarin kuliah (heheheh). Bukan karena pengen kayak model-model apa gimana. Masalah kesehatan!, karena sebagai perokok aktif saya udah mulai ngerasa ngos-ngosan kalo nyebrang jembatan atau ngejar kereta. Selalu saja cepet capek dan ”berat”. Rasanya selalu pengen males-malesan dan mulai berharap supaya semua barang pendukung kehidupan dibuat dengan remote control. Hahahahah

Akhir kata, mo gendut atau kurus, saya nggak pernah berubah kok. Saya tetap mencintai keluarga saya, saya selalu –berusaha- untuk bisa mengerti orang lain, saya selalu saja nangis kalo nonton film sedih dan yang lebih menyenagkan lagi sahabat-sahabat saya tetap percaya kalo saya masih memiliki selera yang baik dalam berbusana –mereka sering menanyakan komentar saya mengenai baju yang dipilih-, malahan it doesnt matter at all !!! Saya masih bisa menikmati-mensyukuri-mentertawakan semua hal yang terjadi dalam kehidupan saya. LIVELY !!!!!!!!!!

2 comments:

Reza said...

ga usah diet diet ah...kaya gitu aja kan elu udah laku...itu banyak abg yang nyamperin kaaaan :) hehehe

Karina Saputri said...

yeah,..mas mas suka kebanyakan mikir, gak asik :P