27.5.09

marah

Hai all,

Apa kabar? Semoga baik. Okay, kayaknya kali ini kita kasual saja, gak pake bahasa angkatan 70’ macam kemarin-kemarin. Temen saya tadi siang bertanya, kenapa nggak nulis lagi? Saya jawab “udah dipikirin, masih dikepala” dan karna saya menderita semacam penyakit “suka salah ketik” yang cenderung akut makanya saya rada males menulis. Plus menulis butuh perenungan, dan saat ini saya agak sedikit lelah merenung. Sedang dalam kondisi ingin menggaruk-garuk muka orang soalnya :P hehe..maaf, sedikit emosi :P


Tapi mari kita sedikit berbicara. Mengenai emosi, mengenai perasaan ingin menggaruk-garuk muka orang. Mengenai kondisi dimana muka boss anda tiba-tiba seperti terlihat seperti sandsack buat latihan tinju. Mengenai perasaan dimana pengen lari ketengah lapangan terus teriak-teriak kenceng. Ya merasa marah.


Kenapa sih orang marah? Gak senang, gak puas, gak terpenuhi keinginannya, gak diperlakukan dengan adil. Okay, saya gak akan membahas panjang lebar mengenai hal-hal yg berkontirbusi sama rasa marah. Saya cuman sedang penasaran tentang bagaimana orang-orang mengatasai rasa marah mereka. Saya ingat suatu hari seorang teman marah dengan rekan kerjanya, saking marahnya temen saya itu akhirnya jalan keluar kantor nyebrang ke toko es krim dan akhirnya makan eskrim. Teman yang lain memilih untuk menghabiskan setengah gaji dia satu bulan untuk sebuah sepatu,..karna dia marah. Teman yang satu lagi memilih untuk berasyik masyuk dengan sang pacar untuk mengurangi rasa marah, yang menurut dia berhasil. Dan teman yang lain lagi memilih untuk tinggal dikantor dan menyalurkan energinya pada pekerjaannya.


Saya sedang merasa marah. Marah seperti ingin menggaruk-garuk muka orang. Marah seperti ingin lari ketengah lapangan sambil berteriak kencang. Marah seperti ingin meninju (berhubung boss saya masih baik saya ganti objeknya) sandsack beneran. Tapi sayangnya toko eskrim jauh dari kantor saya. Saya juga agak sayang menghabiskan setengah gaji saya untuk beli sepatu. Saya nggak punya pacar, jadi gak bisa berasyik masyuk. Dan, pekerjaan saya, membuat saya marah.



Saya harus apa?!

4 comments:

anung524 said...

bu, blognya gw link dari blog gw yak.. :D

Karina Saputri said...

hehehe..silahkan pak anung :)

Ika said...

gw link yaaaaa..

oiya, lo harus apa?
kalo marah ya marah aja...
kalo marahnya selesai, langsung lupain kenapa tadi marah..

Karina Saputri said...

iya ika :)

hehehh,..capek ya mere-mere...bener juga ya marah abis itu kelar lega trus tidur deh...hehe:P